SHOPPING BUKU DISINI

Thursday, 3 November 2011

Episod dari Tazkirat Al-Auliya

“Orang yang cinta Allah itu hilang, dalam melihat Allah hingga lenyap dirinya, dan dia tidak boleh membezakan yang mana penderitaan dan yang mana kesenangan.”

Diambil dari buku yang ditulis oleh Farid Al-Din Attar

Hasan Dari Basrah

Hasan bin Abil Hassan Al-Basri lahir di kota Madinah pada tahun 21H/642M. Ia adalah putera dari seorang hamba yang ditangkap di Maisan, kemudian menjadi penolong kepada pembantu Nabi Muhammad, Zaid bin Tsabit. Kerana dibesarkan di Basrah ia selalu bertemu dengan ramai sahabat Nabi, antara lain – yang dikatakan orang – dengan tujuh puluh sahabat yang turut dalam Perang Badar. Hasan menjadi tokoh antara tokoh-tokoh yang paling terkemuka pada zamannya, dan ia termashyur kerana kesolehannya yang teguh, dan secara terbuka ia membenci sikap kalangan atasan yang suka berfoya-foya. Sementara pembesar-pembesar dari kalangan Muktazilah memandang Hasan sebagai pendiri gerakan mereka (‘Amr bin ‘Ubaid dan Hagiografi sufi, ia dimuliakan sebagai salah seorang di antara tokoh-tokoh suci yang terbesar pada masa awal sejarah Islam. Hasan meninggal dunia di kota Basrah pada tahun 110H/728M. Banyak ceramahnya – memang ia adalah seorang penceramah yang hebat – dan ucapan-ucapannya diambil oleh penulis-penulis bangsa Arab dan banyak surat-suratnya yang masih dapat kita saksikan hingga sekarang.

Hasan dari Basrah bertaubat

Pada mulanya Hasan dari Basrah adalah seorang penjual batu permata, kerana itu ia digelar sebagai Hasan si pedagang mutiara. Hasan mempunyai hubungan perdagangan dengan Bizantium, kerana itu ia berhubung rapat dengan para jeneral dan menteri Kaisar. Dalam satu peristiwa ketika pergi ke Bizantium, Hasan mengunjungi perdana menteri dan berbincang beberapa saat.

“Jika engkau suka, kita akan pergi kesuatu tempat,” menteri itu mengajak Hasan.

“Terpulang kepadamu,” jawab Hasan. “ke mana pun aku menurut saja.”

“Menteri itu memerintahkan agar disediakan seekor kuda untuk Hasan. Menteri naik ke belakang kudanya, Hasan pun melakukan hal yang serupa, setelah itu mereka berangkat menuju padang pasir. Sesampainya di tempat yang dituju, Hasan melihat sebuah khemah yang dibuat dari brokat Bizantium, diikat dengan tali sutera dan dipancang dengan tiang emas di atas tanah. Hasan berdiri jauh darinya.

Tidak berapa lama kemudian muncul sepasukan tentera yang cukup dengan kelengkapan perang. Mereka lalu mengelilingi khemah itu, mengucapkan beberapa patah perkataan kemudian pergi. Setelah itu, muncul pula ahli falsafah dan cerdik pandai yang hampir empat ratus orang jumlahnya. Mereka mengelilingi khemah itu dan mengucapkan beberapa patah perkataan kemudian meninggalkannya. Hasan merasa sangat hairan menyaksikan kejadian-kejadian itu dan bertanya kepada diri sendiri, apakah ertinya semuanya itu?

Hasan bertanya kepada perdana menteri. Menteri itu menjawab bahawa dahulu Kaisar mempunyai seorang putera yang tampan mengusai berbagai cabang ilmu pengetahuan dan tidak seorang pun dapat menandinginya. Kaisar sangat sayang kepada puteranya itu. Tanpa diduga-duga, puteranya jatuh sakit. Semua tabib walau bagaimana mahir sekalipun tidak mampu menyembuhkan penyakitnya di bawah khemah tersebut. Setiap tahun orang ramai datang menziarahi kuburnya.

Sepasukan tentera yang mula-mula mengelilingi khemah tersebut berkata: “wahai putera mahkota, seandainya malapetaka yang menimpa dirimu itu terjadi di medan pertempuran, kami semua akan mengorbankan jiwa raga kami untuk menyelamatkanmu. Tetapi malapetaka yang menimpamu itu datang dari Dia yang tidak sanggup kami perangi dan tidak dapat kami tentang.” Setelah itu mereka pun berlalu dari tempat itu.

Kemudian tibalah giliran ahli falsafah dan cerdik pandai. Mereka berkata: “Malapetaka yang menimpa dirimu ini datang dari Dia yang tidak dapat kami lawan dengan ilmu pengetahuan , falsafah dan dengan tipu muslihat. Kerana semua falsafah di atas muka bumi ini tidak berdaya menghadapi-Nya dan semua cerdik pandai hanya seperti orang-orang dungu di hadapan-Nya. Jika tidak sedemikian halnya, kami akan berusaha mengajukan dalil-dalil yang tidak dapat dibantah oleh sesiapa pun di alam semesta ini.” Setelah berucap demikian para falsafah dan cerdik pandai itu pun berlalu dari tempat tersebut.

Selanjutnya orang-orang tua yang mulia tampil seraya berkata: “Wahai putera mahkota, seandainya malapetaka yang menimpa dirimu ini dapat dicegah oleh campurtangan orang-orang tua, nescaya kami telah mencegahnya dengan doa-doa kami yang rendah hati ini, maka pastilah kami tidak akan meninggalkan engkau seorang diri di tempat ini. Tetapi malapetaka yang ditimpakan kepadamu datang dari Dia yang sedikit pun tidak dapat dicegah oleh campurtangan manusia-manusia yang lemah.” Setelah kata-kata ini mereka ucapkan mereka pun berlalu.

Kemudian wanita-wanita cantik dengan bekas-bekas berisi emas dan batu permata datang menghampiri, mengelilingi khemah itu dan berkata: “Wahai putera Kaisar, seandainya malapetaka yang menimpa dirimu ini boleh ditebus dengan kekayaan dan kecantikan, nescaya kami merelakan diri dan harta kekayaan kami yang banyak ini untuk menebusmu dan tidak kami tinggalkan engkau di tempat ini. Namun malapetaka ini ditimpakan oleh Dia yang tidak dapat dipengaruhi oleh harta kekayaan dan kecantikan.” Setelah kata-kata ini mereka ucapkan, mereka pun meninggalkan tempat itu.

Akhir sekali Kaisar beserta perdana menterinya tampil, masuk ke dalam khemah itu dan berkata: “Wahai biji mata dan pelita hati ayahanda! Apakah yang dapat dilakukan oleh ayahanda ini? Ayahanda telah mendatangkan sepasukan tentera perkasa, para ahli falsafah dan cerdik pandai, para penasihat, wanita-wanita yang cantik jelita, harta benda dan berbagai-bagai barang berharga. Dan ayahanda sendiri pun telah datang. Jika semua ini ada faedahnya, maka ayahanda pasti melakukan segala sesuatu yang dapat ayahanda lakukan. Tapi malapetaka ini telah ditimpakan kepadamu oleh Dia yang tidak dapat dilawan oleh ayahanda beserta benda, pasukan, pengawal, harta benda dan barang-barang berharga ini. Semoga engkau mendapat kesejahteraan, selamat tinggal sampai tahun yang akan datang.” Kata-kata ini diucapkan oleh Kaisar kemudian ia berlalu dari tempat itu.

Cerita menteri ini sangat memberi kesan di hati Hasan. Ia tidak dapat melawan dorongan hatinya. Dengan segera ia bersiap-siap untuk kembali ke negerinya. Sesampai di kota Basrah ia bersumpah tidak akan tertawa lagi di atas dunia ini sebelum mengetahui dengan pasti bagaimana nasib yang akan dihadapinya nanti. Ia melakukan segala macam kebaktian dan disiplin diri yang tidak dapat ditandingi oleh sesiapa pun pada masa hidupnya.

Hasan dari Basrah dan Abu Amr

Pada suatu hari, ketika Abu Amr seorang ahli tafsir terkemuka sedang mengajar al-Quran, tidak disangka-sangka datang seorang pemuda tampan turut serta mendengarnya. Abu Amr terpesona memandang pemuda itu dan secara mendadak lupa akan setiap perkataan dan huruf dalam al-Quran. Ia sangat menyesal dan gelisah kerana perbuatannya itu. Dalam keadaan seperti ini ia pergi menemui Hasan dari Basrah untuk mengadukan kegelisahan hatinya.

“Guru,” Abu Amr berkata sambil menangis dengan sedih. “Begitulah kejadiannya. Setiap perkataan dan huruf al-Quran telah hilang dari ingatanku.”

Hasan begitu terharu mendengar penjelasan Abu Amr.

“Sekarang adalah musim haji.” Hasan berkata kepadanya. “Pergilah ke tanah suci dan tunaikanlah ibadah haji. Sesudah itu pergilah ke Masjid Khaid. Di sana engkau akan bertemu dengan seorang tua. Jangan engkau terus menegurnya tetapi tunggulah sehingga keasyikannya beribadah selesai. Setelah itu barulah engkau minta kepadanya agar ia mahu mendoakanmu.”

Abu Amr menurut nasihat Hasan. Di satu sudut ruangan Masjid Khaif, Abu Amr melihat seorang tua yang patut dimuliakan dan beberapa orang duduk mengelilinginya. Beberapa saat kemudian masuklah seorang lelaki yang berpakaian putih bersih. Orang-orang itu memberi jalan kepadanya, mengucapkan salam dan setelah itu mereka pun berbincang dengannya. Ketika waktu solat telah tiba, lelaki tersebut meminta diri untuk meninggalkan tempat itu. Tidak berapa lama kemudian yang lainnya pun pergi sehingga tinggal di tempat itu hanyalah orang tua tadi.

Abu Amr menghampirinya dan mengucapkan salam.

“Dengan nama Allah, tolonglah diriku ini.” Abu Amr berkata sambil menangis. Kemudian ia menerangkan masalah yang dihadapinya. Orang tua itu sangat bersimpati mendengar pengaduan Abu Amr tersebut lau mengangkat kepalanya dan berdoa. Abu Amr berkata, “Semua perkataan dan huruf al-Quran telah dapat kuingat kembali. Lantas aku bersujud di depannya kerana begitu bersyukur.”

“Siapakah yang menyuruhmu untuk bertemu denganku?” Orang tua itu bertanya kepada Abu Amr.

“Hasan dari Basrah,” jawab Abu Amr.

“Jika seseorang telah mempunyai imam seperti Hasan, mengapa ia memerlukan imam yang lain? Tapi baiklah, Hasan telah menunjukkan siapa diriku ini dan kini kutunjukkan siapakah dia sebenarnya. Ia telah membuka selubung diriku dan kini kubuka pula selubung dirinya.” Kemudian orang tua itu berkata lagi, “Lelaki yang berjubah putih tadi, yang datang ke sini setelah waktu solat Asar dan yang terlebih dahulu meninggalkan tempat ini serta dihormati oleh orang-orang lain tadi, adalah Hasan. Setiap hari setelah melakukan solat Asar di Basrah ia datang ke sini, berbincang-bincang bersamaku dan kembali semula ke Basrah untuk solat Maghrib. Jika seseorang telah mempunyai imam seperti Hasan, mengapa is masih perlu memohonkan doa dariku ini?”

Hasan dari Basrah dan Penyembah Api

Hasan mempunyai jiran bernama Simeon, seorang penyembah api. Suatu hari, Simeon jatuh sakit dan ajalnya hampir tiba. Sahabat-sahabat meminta agar Hasan sudi mengunjunginya. Akhirnya Hasan pun mendapatkan Simeon yang terbaring di tempat tidurnya dan badannya telah hitam disebabkan api dan asap.

“Takutlah kamu kepada Allah,” Hasan menasihatkan. “Engkau telah mensia-siakan seluruh usiamu di tengah-tengah api dan asap.”

“Ada tiga perkara yang telah menghalangku untuk menjadi seorang muslim. Pertama adalah kenyataan walaupun kamu semua membenci dunia tapi siang dan malam mengejar harta kekayaan. Kedua, kamu semua mengatakan bahawa mati adalah suatu kenyataan yang harus dihadapi namun tidak bersedia untuk menghadapinya. Ketiga, kamu semua mengatakan bahawa wajah Allah akan dilihat, namun hingga saat ini masih melakukan segala yang tidak diredhai-Nya,” jawab Simeon penyembah api.

“Inilah ucapan dari manusia-manusia yang sungguh-sungguh mengetahui. Jika setiap muslim berbuat begitu, apakah yang sepatutnya engkau katakan? Mereka mengakui keesaan Allah sedangkan engkau menyembah api selama tujuh puluh tahun, dan aku tidak pernah berbuat seperti itu. Jika kita sama-sama terseret ke neraka, api neraka akan membakar dirimu dan diriku. Tetapi jika diizinkan Allah, api tidak akan berani menghanguskan walau sehelai rambut pada tubuhku. Ini disebabkan api diciptakan Allah dan segala ciptaan-Nya tunduk kepada perintah-Nya. Walaupun engkau menyembah api selama tujuh puluh tahun, marilah kita bersama-sama menaruh tangan kita ke dalam api agar engkau dapat menyaksikan sendiri betapa api itu sesungguhnya tidak berdaya dan betapa Allah itu Maha Kuasa,” jawab Hasan.

Setelah berkata demikian Hasan memasukkan tangannya ke dalam api. Namun sedikit pun tidak cedera atau terbakar. Melihatkan hal itu Simeon merasa hairan. Suatu ilmu telah diketahuinya.

“Selama tujuh puluh tahun aku telah menyembah api, kini hanya dengan satu atau dua helaan nafas saja yang tinggal, apakah yang harus kulakukan?” Simeon mengeluh.

“Jadilah seorang muslim,” jawab Hasan.

“Jika engkau memberiku jaminan bahawa Allah tidak akan menghukum diriku, barulah aku menjadi muslim. Tanpa jaminan itu aku tidak mahu memeluk agama Islam,” kata Simeon.

Hasan segera membuat satu surat jaminan.

Ramai orang-orang yang jujur di kota Basrah memberikan kesaksian mereka di atas surat jaminan tersebut. Simeon menitiskan air mata dan menyatakan dirinya sebagai seorang muslim. Kepada Hasan ia berwasiat, “Setelah aku mati, mandikanlah aku dengan tanganmu sendiri, kuburkanlah aku dan selitkan surat jaminan ini di tanganku. Surat ini akan menjadi bukti bahawa aku adalah seorang muslim.”

Setelah berwasiat demikian, ia mengucapkan dua kalimah syahadat dan menghembuskan nafasnya yang terakhir. Mereka memandikan mayat Simeon, mensolatkannya dan menguburkannya dengan surat jaminan di tangannya. Di malam harinya Hasan berbaring sambil merenungi apa yang telah dilakukannya itu. “Bagaimana aku dapat menolong seseorang yang sedang tenggelam sedang aku sendiri dalam keadaan yang serupa. Aku sendiri tidak dapat menentukan nasibku, tetapi mengapa aku berani memastikan apa yang akan dilakukan oleh Allah?”

Dalam keadaan memikirkan hal itu, Hasan terlena. Ia bermimpi bertemu Simeon, wajah Simeon cerah dan bercahaya seperti sebuah pelita; di kepalanya ada mahkota. Ia memakai sebuah jubah yang indah dan sedang berjalan-jalan di taman syurga.

“Bagaimana keadaanmu Simeon?” tanya Hasan kepadanya.

“Mengapa engkau bertanya padahal kau menyaksikan sendiri? Allah Yang Maha Besar dengan kemurahan-Nya telah menghampirkan diriku kepada-Nya dan telah memperlihatkan wajah-Nya kepadaku. Pemberian yang dilimpahkan-Nya kepadaku melebihi segala-galanya. Engkau telah memberiku surat jaminan, terimalah kembali surat jaminan ini kerana aku tidak memerlukannya lagi,” jawab Simeon.

Ketika Hasan terbangun ia mendapati surat jaminan itu telah berada di tangannya. Hasan berseru; “Ya Allah, aku menyedari bahawa segala sesuatu yang Engkau lakukan adalah tanpa sebab kecuali kerana kemurahan-Mu semata. Siapakah yang akan tersesat di pintu-Mu? Engkau telah mengizinkan seseorang yang telah menyembah api selama tujuh puluh tahun lamanya menghampiri-Mu, semata-mata kerana sebuah ucapan. Betapa Engkau akan menolak seseorang yang telah beriman selama tujuh puluh tahun?”

No comments:

Post a Comment

Thank you for your comment ^_^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...