Tuesday, 2 August 2016

Si Ibu dan Si Betina

السلام عليكم






Si ibu yang sedang berehat di beranda rumahnya berasa terganggu apabila terlihat sosok betina di dalam rumahnya. Kenapa betina? Sebab tak layak langsung untuk dipanggil perempuan! Tapi suaminya tak berani pula si ibu gelarkannya jantan. 
“ arghh tetamu tak diundang ni, tak habis-habis nak kacau suami aku” marah si ibu dalam hati.
Si ibu yang mempunyai kuku seperti pontianak itu segera menerkam dan membelasah si betina penganggu rumah tangga dia dan suaminya. Habis berdarah-darah badan si betina.

Si betina yang terkejut dengan serangan halilintar si ibu hanya mampu pasrah apabila diserang bertubi-tubi dengan kuku si ibu yang bagai kuku drakula itu. Akan tetapi si betina itu sempat menggigit telinga si ibu sehingga putus. Ajaibnya darah tidak bercucuran seperti dirinya. Manakala si betina pula berdarah dan calar-balar muka si betina. Hilang sudah kecomelan si betina itu tadi.

Si betina insaf kerana dia tidak patut hadir antara hidup si ibu dan suaminya. Ditakdirkan si ibu tidak akan bermadu. Hal ini kerana si betina itu tadi telahpun menghembuskan nafas yang terakhir kerana  kehilangan banyak darah.

Si ibu lega kerana keluarganya kini aman. Si ibu telah selamat melahirkan anak kembar 4. Sayang seribu kali sayang, hanya 1 sahaja anaknya yang hidup. Yang lain pergi disebabkan komplikasi masing-masing. Si ibu redha walau 1 anak sahaja yang hidup. Dia dan suaminya menatang anaknya itu bagai menatang minyak yang penuh. Anaknya itu membesar dengan sihat dan menjadi gemuk seperti ayahnya. Merekalah keluarga bahagia.

Si ibu sangka panas sehingga ke petang, rupanya hujan ditengah hari. Selang beberapa bulan, si ayah pergi meninggalkan mereka. Si ayah pergi meninggalkan mereka selama-lamanya  ketika sedang makan. Si anak yang terlalu rapat dengan ayahnya merasa sangat kehilangan. Lalu selang beberapa minggu, si anak yang gemuk itu juga pergi menghadap ilahi.

Tetapi, takdir Allah itu indah, ketika itu si ibu rupanya sedang hamil dan tidak berapa lama kemudian,kali ini si ibu melahirkan anak kembar 7. Si ibu sungguh terkejut kerana tidak menyangka ovumnya mampu menghasilkan zuriat yang sebegitu banyak hanya dengan sekali hamil. Si ibu begitu gembira. Semua anaknya dijaga dengan baik dan penuh kasih sayang. Berat sungguh ujian si ibu yang terpaksa membesarkan 7 orang anaknya bersendirian. 

Tetapi Allah lebih menyayangi anak si ibu. Sekali lagi si ibu berasa sedih kerana 2 anaknya pergi menghadap ilahi. Anak si ibu kini tinggal 5 sahaja.

Setelah anak si ibu mencapai tahap pembesaran yang tidak perlukan pengawasan. Si ibu mendapat 1 penyakit misteri iaitu meroyan.

Penyakit ini menyebabkan si ibu tidak betah apabila bersama anak-anaknya. Apabila si ibu bertemu dengan anaknya, si ibu merasa tidak senang dan ingin membelasah anaknya. Pada fikiran si ibu, anak- anaknya itu seperti si betina dulu. Si ibu seperti ingin membalas dendam atas perbuatan si betina yang menggigit telinganya sehingga hilang separuh.

Si ibu yang menganggap anak-anaknya itu sebagai si betina berusaha sedaya upaya untuk menyerang telinga anak- anaknya. Dan 2 anaknya telah berjaya di putuskannya separuh. 5 anaknya selamat.

Disebabkan kejadian itu, si ibu telah dihantar ke pusat sakit mental. Si ibu menjadi ‘si gila’ yang gila menggigit. Bagi je lah apa sahaja pada si ibu. Si ibu akan menggigit menda itu sehingga putus. Anak-anak  si ibu semuanya telah besar dan mampu berdikari. Si ibu masih dengan gilanya.

Sekian. Tamat. 
P/s: si ibu- mummy, si betina- tiner, anak-anak- tiada nama khas.  Kisah ni sebenarnya mengenai  hamster. Bukan kisah manusia. ^^ saja jer diolah dalam versi manusia.

maksud sebenar:

rumah- sangkar
ayah pergi- ayah mati
hamil- bunting 

Penulis tak bertauliah: amira yusof



No comments:

Post a Comment

Thank you for your comment ^_^